Fakta Menarik Negara Mongolia

  

Mongolia, negara yang terkurung daratan di Asia Timur, terjepit di antara Cina di selatan dan Rusia di utara. Ini adalah negara berdaulat yang paling jarang penduduknya di dunia. Tanah subur hampir tidak ada di Mongolia tetapi ada hamparan padang rumput, pegunungan, dan gurun yang luas.  

Negara ini juga mengalami kondisi cuaca yang keras. Namun, orang Mongolia telah berhasil menyesuaikan diri dengan kehidupan di alam Mongolia yang mentah. Jumlah pengunjung ke Mongolia dari luar negeri rendah tetapi mereka yang berkunjung kembali dengan banyak kenangan yang menyenangkan. Lanskap Mongolia, budaya, dan cara hidup mempesona mereka. Berikut adalah beberapa fakta paling menarik yang terkait dengan Mongolia dikutip dari worldatlas.com.

1. Mongolia Memiliki Ibu Kota Terdingin di Dunia

Ulaanbaatar adalah ibu kota Mongolia. Itu terletak di bagian utara-tengah negara itu pada 1.300 m di atas permukaan laut di sebuah lembah yang dibentuk oleh Sungai Tuul. Hampir setengah dari penduduk Mongolia tinggal di dalam dan sekitar kota ini. Ini juga merupakan ibu kota terdingin di dunia. Suhu rata-rata tahunan Ulaanbaatar adalah sekitar -1,3°C. Musim panas di sini pendek dan hangat, sementara musim dingin sangat kering dan sangat dingin. Suhu di bulan Januari bisa turun hingga 36 hingga 40 °C.

2. Kerajaan Mongol yang Kuat Didirikan Oleh Jenghis Khan yang Kejam Berasal Dari Mongolia

Jenghis Khan mendirikan Kekaisaran Mongol pada abad ke-13. Itu menjadi kerajaan bersebelahan terbesar di dunia setelah kematiannya. Dia menyatukan berbagai suku nomaden di Asia Timur Laut di bawah satu kerajaan dan kemudian menyerbu dan menaklukkan tanah tetangga. Segera, hampir sebagian besar Eurasia berada di bawah kendali Kekaisaran Mongol. Kampanye perang yang dipimpin oleh Jenghis Khan ini juga dikenal karena sifatnya yang brutal. Pembantaian ratusan hingga ribuan warga sipil tak berdosa mengikuti di mana pun tentara Mongol masuk. Dengan demikian, Jenghis Khan sering dikenang sebagai salah satu penguasa paling brutal dan genosida di dunia.

3. Pengembara Masih Tinggal Di Mongolia

Di luar kota Ulaanbaatar di Mongolia, ada bermil-mil padang rumput terbuka atau stepa Mongolia. Sementara hampir setengah dari penduduk Mongolia tinggal di ibu kota dan beberapa desa yang tersebar di sekitarnya, penduduk yang tersisa menjalani gaya hidup nomaden yang tidak jauh berbeda dari nenek moyang mereka ratusan tahun yang lalu. Pengembara Mongolia tinggal di tenda-tenda yang disebut yurt bersama keluarga dan ternak mereka. Mereka pindah untuk mencari padang rumput baru untuk ternak mereka atau untuk melindungi diri dari kondisi cuaca ekstrim.

4. Mongolia Terkenal Karena Budaya Kudanya

Kuda memainkan peran utama dalam kehidupan sehari-hari orang Mongol. Kuda melambangkan budaya negara dan dikatakan bahwa orang Mongol tanpa kuda seperti burung tanpa sayap. Populasi kuda Mongolia melebihi populasi manusianya. Lebih dari 2 juta kuda ditemukan di sini. Kuda-kuda dilepaskan dan hidup di luar ruangan di mana mereka menemukan makanan mereka. Beberapa hewan dibunuh untuk diambil dagingnya. Namun, penggunaan kuda yang paling penting adalah untuk bepergian dari satu tempat ke tempat lain. Pacuan kuda juga merupakan olahraga populer di Mongolia.

Kuda memainkan peran utama dalam kehidupan sehari-hari orang Mongol. Kuda melambangkan budaya negara dan dikatakan bahwa orang Mongol tanpa kuda seperti burung tanpa sayap. Populasi kuda Mongolia melebihi populasi manusianya. Lebih dari 2 juta kuda ditemukan di sini. Kuda-kuda dilepaskan dan hidup di luar ruangan di mana mereka menemukan makanan mereka. Beberapa hewan dibunuh untuk diambil dagingnya. Namun, penggunaan kuda yang paling penting adalah untuk bepergian dari satu tempat ke tempat lain. Pacuan kuda juga merupakan olahraga populer di Mongolia.

5. Mongolia Disebut "Tanah Langit Biru"

Langit di Mongolia tetap tidak berawan selama lebih dari dua pertiga tahun ini. Dengan demikian, langit biru terlihat di seluruh bentangan negara yang luas hampir setiap hari. Oleh karena itu, Mongolia sering disebut sebagai "Negeri Langit Biru".

6. Mongolia Memiliki Gurun Terbesar Kedua di Asia

Gurun Gobi membentang di Mongolia selatan ke bagian Utara dan Timur Laut Cina. Selama puncak Kekaisaran Mongol, beberapa kota penting Jalur Sutra terletak di sepanjang Gobi. Curah hujan yang rendah di gurun ini adalah hasil dari efek bayangan hujan di mana Dataran Tinggi Tibet menghalangi angin pembawa hujan dari Samudra Hindia memasuki Gobi. Gurun ini membentang sekitar 1.295.000 km persegi. Sebagian besar Gobi berpasir tetapi beberapa daerah memiliki batuan gundul yang terbuka.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Profil 10 Negara Anggota ASEAN

Fakta Sesungguhnya Kehidupan Warga di China

Mengenal Benua Asia dan Negara di Dalamnya